Sunday, May 21, 2017

DIA YANG MENGHILANG

Dah lama menghilang
Masih aku menanti
Entah sampai bila
Mungkin sehingga aku lupa
Setelah minda tiada daya
Badan dan jiwa yang berusia

Tuesday, May 9, 2017

HADIAH TERAKHIR

Barangkali ini yang terakhir
Mungkin tiada lagi jalan kedua
Seakan kelihatan jalan keluar
Tertutup segala pintu kemesraan
Walaupun bukan itu kemahuanku
Namun aku pasrah dan terima
Andai itulah yang terbaik buatmu

Detik dan waktu saling ditunggu
Kau menunggu begitu juga aku
Penantian kita jauh berbeza
Penantian mu menitip kebahagian
Sedangkan aku terbungkam kesedihan

Mungkin hanya beberapa bulan lagi
Terpaksa ku tunggu saat itu
Menumpang gembira di belakangmu
Pastinya saat itu kau lupakan segala
Biarpun dengan seribu kenangan manis
Pastinya kau tak ingin mengingatinya

Tatkala tiba saat itukan
Kan ku kirimkan untukmu
Bungkusan hadiah dariku
Meraikan kelahiran anakmu
Mungkin itu yang terakhir
Untuk dijadikan tanda kenangan
Antara kita berakhir jua

Selamat tinggal sayang
Selamat tinggal kenangan
Semoga aku diberikan daya
Kekuatan untuk melupakan

Wednesday, May 3, 2017

Bola Baling


Alhamdulillah team SK Ampang Campuran berjaya ke suku akhir. Semoga kejayaan milik kami.

Tuesday, May 2, 2017

APA JUA KEADAAN AKU TETAP AKU


ANAK DARA AMBO

April 2017

Wajah Kuyu Di Suatu Masa Dulu


Monday, May 1, 2017

AKU HANYA PERINDU

Engkau terlalu istimewa
Di mataku Kau yang terbaik
Sepanjang perkenalan ini
Tingkahmu meruntun hati

Aku yang terlalu merindui
Namun dirimu bukan untukku
Dirimu selayaknya untuk dia
Aku ini bukannya sesiapa
Bukan sebagai tandingannya
Sesungguhnya Aku tidak layak

Biarlah Aku jadi pemerhati
Menjadi sang perindu wajahmu
Mengintaimu di kala rindu
Tatkala aku mengenangkan
Sungguh aku rindu padamu
Rindu untuk bersamamu





Wednesday, August 31, 2016

AKU SENTIASA MENGINTAI

AKU SENTIASA MENGINTAI

Setiap kali terpandang
Tatkala bertentangan mata
Seketika kau tersenyum
Sesekali kau termenung

Aku sentiasa mengintai
Merenung dan menghayati
Keindahan seraut wajah
Kejernihan sepasang mata
Keayuan dan kemanisan

Aku sentiasa mengintai
Sebalik cawan di atas meja
Agar dapat menatap wajahmu
Makin sering ku pandang
Menusuk tajam ke dalam jiwa

Aku sentiasa mengintai
Biarpun kau tiada di mata
Walau jauh seberang sana
Wajahmu sentiasa di mataku

Yang telah menetap di jiwaku

Tuesday, August 23, 2016

AKU ANAK KAMPUNG DEWAN





Di tanah ini aku membesar
Di kebun ini aku memanjat
Di padang ini aku berlari
Di sawah ini aku berkubang
Di sungai ini aku berenang

Di SK DEWAN BESAR
Bermulanya langkahku
Belajar mengenal huruf angka
ABC 123 disebut berlagu
Bersama teman menimba ilmu

Pemandangan nyaman dan permai
Sawah padi nun jauh menghijau
Ternakan meliar melata di jalanan
Tiba waktunya beduk berbunyi
Sayup mendayu seruan azan
Tatkala alam berganjak senja

sesekali gendang diketuk dipalu
Serunai usang merdu beralun-alun
Langkah pendekar kemas berpencak
Di gelanggang ini lincah bersilat

Anak-anak kampung Dewan
Terhias budaya jiwa berseni
Mengalir deras di urat darah
Berbicara terselit kesantunan bahasa
Pada yang tua berbahasa “ambo”
Pada kenalan digelarkan “kaing”
Pada yang muda ditujukan “diri”
Dalam kumpulan digunakan “kemo”

Anak-anak kampung Dewan
Pemuda gagah berselit badik
Pantang dicabar amarah terusik
Cepat mencabar bila dijentik
Maruah pahlawan pantang dicarik

Titisan darah berjiwa merdeka
Berhati tegar panas membara
Penjajah bangsa dihina-hina
Biarpun mereka satu bahasa

MERDEKA MERDEKA MERDEKA

KAMPUNGKU TANAH AIR TERCINTA

Thursday, August 11, 2016

RAYA KORBAN 2015