Tuesday, September 19, 2017

FARISHA

Dia yang rupawan
Senyuman yang menawan
Meruntun hati yang rawan
Namun dia hanya kawan

Sesungguhnya masa itu singkat
Hanya seketika untuk didekat
Bukan niat agar melekat
Hanya sekadar cari muafakat

Farisha
Ku simpan namamu jadi kenangan
Diabadikan di sini tanda ingatan
Andai kita masih ada pertemuan
Gambar ini kan ku bicarakan
Jadi bukti sebuah penghargaan





Tuesday, September 5, 2017

ABI & ALI (TAHUN 2006)




RUMAH LAMA KAMPUNGKU


Monday, August 14, 2017

GURU BERMOTIVASI ASAS KECEMERLANGAN

Menjalankan tugas dengan penuh bersemangat dan berjiwa luhur perlukan motivasi yang tinggi dan sokongan moral yang kuat dari pelbagai lapisan manusia. bermula dari sokongan keluarga, rakan sekerja dan para ibu bapa, sokongan padu dari pihak majikan atau pentadbir sekolah sangat diperlukan oleh setiap guru yang ingin terus mengekalkan motivasi yang tinggi dalam mendidik anak bangsa. 

Sikap pentadbir sekolah yang terlalu merngutamakan kasta dalam setiap organisasi, bersikap angkuh dan sombong serta berlagak dengan jawatan yang dimiliki hanya akan membantu untuk menjatuhkan lagi motivasi guru untuk terus berkhidmat. Berlagak sebagai "BOS" yang diktator, mengugut guru-guru akan dipotong markah, mendendami guru-guru yang menentang hanya akan mengundang kemerosotan hasil pencapaian sahaja.

Namun semuanya ini seolah-olah dibutakan oleh suasana dengan muslihat para GPK yang berhati busuk yang sering melaporkan kepincangan palsu guru, meracuni GURU BESAR yang berkasta tinggi lantas terus mempercayainya, makin meranalah para guru, tiada siapa yang dapat membantu kerana ruangan untuk melaporkan ketidakaturan Guru Besar seolah-olah tertutup, tiada lapangan yang selamat untuk membuat pengaduan. Lama-kelamaan motivasi sedikit demi sedikit akan berkurangan dan akhirnya hilang lenyap bersama luahan rasa yang terpaksa dipikul di pundak kepalanya. 

Bertuah kepada guru-guru yang memiliki pentadbir yang memahami dan menjiwa kehidupan hati para guru. dapat mengekalkan motivasi kerja hingga akhir hayat malah berasa sentiasa seronok menjadi guru dan sentiasa ikhlas dalam apa jua sumbangan termasuk wang ringgit tanpa perlu berkira itu banyak atau sedikit. 

Meranalah para guru yang mempunyai Guru besar yang berhati busuk, mengejar impian dan kecemerlangan tanpa menilai batas kekeluargaan sehingga mewajibkan sabtu kedua dan keempat sebagai hari bekerja, surat tunjuk sebab tersebar merata-riti pada setiap kesalahan baik kesalahan besar atau kesalahan kecil. Hingga para guru kurang lagi kenal jenis kesalahan kerana segala kesilapan akan diberikan surat tunjuk sebab. 

Menilai Guru Besar disanjungi, perginya ditangisi, hilangnya dirindui, wajahnya dibayangi, suaranya dihayati dan pesannya ditaati biar badan jauh di sana namun hakikatnya bersemadi di jiwa. 

SEDARLAH WAHAI SEMUA GURU BESAR DI MALAYSIA, ANDA TIDAK BERADA DIPUNCAK PEMERINTAHAN SELAMANYA, SEKALI ENGKAU MENINGGALKAN DUNIA PENDIDIKAN HANYA HEMAH DAN SANTUNMU YANG BERSEMADI DI HATI SEMUA GURU. 


SEKIAN WASSALAM

Wednesday, July 26, 2017

Riang Ria Aidilfitri 2017









MY PIC 2017


Thursday, June 1, 2017

HARAPAN RAMADHAN

Semoga diterima
Allah yang menerima
Amalan sang pendosa
Yang alpa dan terleka

Mengharap ihsan Ramadhan
Agar dikesiani Diri ini
Ia datang membawa peluang
Moga perginya sebulan nanti
Membawa bersamamu dosa ini

Amin

Tuesday, May 23, 2017

Lagu sedih : Akhir Usiaku


Sunday, May 21, 2017

DIA YANG MENGHILANG

Dah lama menghilang
Masih aku menanti
Entah sampai bila
Mungkin sehingga aku lupa
Setelah minda tiada daya
Badan dan jiwa yang berusia

Tuesday, May 9, 2017

HADIAH TERAKHIR

Tiada maknanya lagi
Sudah berakhir
Terima kasih

Wednesday, May 3, 2017

Bola Baling


Alhamdulillah team SK Ampang Campuran berjaya ke suku akhir. Semoga kejayaan milik kami.

Tuesday, May 2, 2017

APA JUA KEADAAN AKU TETAP AKU


ANAK DARA AMBO

April 2017

Wajah Kuyu Di Suatu Masa Dulu


Monday, May 1, 2017

AKU HANYA PERINDU

Engkau terlalu istimewa
Di mataku Kau yang terbaik
Sepanjang perkenalan ini
Tingkahmu meruntun hati

Aku yang terlalu merindui
Namun dirimu bukan untukku
Dirimu selayaknya untuk dia
Aku ini bukannya sesiapa
Bukan sebagai tandingannya
Sesungguhnya Aku tidak layak

Biarlah Aku jadi pemerhati
Menjadi sang perindu wajahmu
Mengintaimu di kala rindu
Tatkala aku mengenangkan
Sungguh aku rindu padamu
Rindu untuk bersamamu